Hati-hati, Penipuan Gunakan Nomor WA Dengan Profil Wakil Bupati Minta Transfer Uang

Hati-hati, Penipuan Gunakan Nomor WA Dengan Profil Wakil Bupati Minta Transfer Uang
Foto Profil Wakil Bupati Kepulauan Meranti saat meminta bantuan dengan nomor 081347454178, Minggu (7/6/20) sore. (Foto: Dok Humas dan Protokol Pemkab Kepulauan Meranti/Forumpublik.com)

SELATPANJANG (RIAU) Forumpublik.com
Akhir pekan ini, beberapa pejabat di lingkungan Pemkab Kepulauan Meranti, Riau, dikejutkan permintaan mentransfer uang dari nomor WhatsApp (WA) yang menggunakan foto profil Wakil Bupati Said Hasyim.

Seperti yang dialami Pelaksana Harian Sekretaris Camat (Plh Sekcam) Tebing Tinggi Timur Alfian. Dia mengaku pada Minggu (7/6/20) sore masuk pesan WA yang menggunakan foto profil Wakil Bupati.

"Selain mengucapkan salam, dia juga minta bantuan. Saya tanyakan minta bantuan apa. Dibalasnya, minta kirimkan sedikit uang. Saya langsung telpon tapi tidak diangkat. Lalu muncul pesan di WA agar tidak menelpon tapi cukup melalui WA karena sedang sibuk. Namun setelah itu dia menghapus foto Wakil Bupati di profilnya," cerita Alfian.

Dia pun membandingkan nomor WA tersebut dengan nomor handphone milik Wakil Bupati Said Hasyim yang disimpan temannya.

"Nomornya berbeda, bukan nomor yang biasa dipakai Pak Wakil Bupati. Dia menggunakan nomor 081347454178" ungkap Alfian.

Baca juga: Kominfo Dumai Naik Status Jadi Dinas, Penyatuan dari Dua Bidang Setdako Dumai

Menanggapi kejadian ini Kabag Humas dan Protokol Pemkab Kepulauan Meranti Rudi Hasan mengaku sudah mendapat laporan mengenai hal tersebut. Dia memastikan nomor WA itu bukan milik Wabup Said Hasyim.

"Itu bukan nomor Wakil Bupati. Ini diduga upaya penipuan yang memanfaatkan nama Wakil Bupati," ungkap Rudi.

Menurutnya, selain minta kiriman uang, pengguna nomor WA itu juga minta dikirimkan data pegawai honorer. Bahkan dia minta seorang kerabat Wakil Bupati agar membantu tenaga honorer menjadi PNS.

"Nomor kontaknya tidak bisa dihubungi. Hanya bisa melalui WA, tapi jika ditelpon melalui WA, tidak mau diangkat. Kami minta kita semua berhati-hati dengan permintaan melalui WA atau telpon seperti ini," pinta Rudi.

Dia juga mengingatkan seluruh pejabat dan masyarakat untuk memastikan dulu jika ada yang menghubungi atas nama Wakil Bupati atau pejabat daerah lainnya.

"Kami minta permintaan tersebut jangan dilayani," singkatnya.

Rudi juga mengaku akan berkoordinasi dengan pimpinannya untuk menentukan langkah selanjut terhadap WA yang mencatut foto dan nama wakil bupati tersebut.

"Kita akan koordinasi dengan pimpinan untuk menentukan langkah hukum selanjutnya," tegas dia.

Lihat juga:

Penulis: Agus Hendri Zulfikar
Editor: Tonang

loading...

0 komentar:

Post a comment