Roket Prototipe SpaceX Starship SN9 Meledak saat Mendarat Setelah Peluncuran Uji Coba

Roket Prototipe SpaceX Starship SN9 Meledak saat Mendarat Setelah Peluncuran Uji Coba
Roket Starship SN8 super heavy-lift pertama SpaceX meledak selama upaya pendaratan kembali setelah diluncurkan dari fasilitas mereka pada penerbangan uji coba di Boca Chica, Texas AS 9 Desember 2020. Prototipe Starship SpaceX meledak saat mencoba mendarat pada hari Rabu setelah peluncuran uji coba yang sukses dari fasilitas roket perusahaan di Boca Chica, Texas, video langsung penerbangan menunjukkan. (Foto: REUTERS/Gene Blevins)

TEXAS - Forumpublik.com | Sebuah roket Prototipe SpaceX Starship SN9 meledak saat mendarat setelah peluncuran eksperimental ketinggian tinggi yang sukses dari Boca Chica, Texas, dalam pengulangan kecelakaan yang menghancurkan roket uji sebelumnya, pada hari Selasa (waktu AS, 2/2/2021).

Starship SN9 yang meledak pada keturunan terakhirnya, seperti SN8 sebelumnya, adalah prototipe untuk roket angkat berat yang sedang dikembangkan oleh perusahaan ruang angkasa pribadi pengusaha miliarder Elon Musk untuk membawa manusia dan 100 ton (90.718 kg) kargo pada misi masa depan ke bulan dan Mars.

Roket setinggi 16 lantai yang dipandu sendiri awalnya melambung ke langit Texas Selatan yang jernih dari landasan peluncurannya pada apa yang muncul dari liputan livestream NASA-SpaceX menjadi lepas landas tanpa cacat.

"Starship terakhir akan didukung oleh enam Raptor, dan Super Heavy akan memiliki sekitar 30 mesin, kata pendiri dan CEO SpaceX," ujar Elon Musk.

Pembangunan dan pengujian prototipe yang cepat seperti itu adalah kunci untuk mengaktifkan dan menjalankan Starship dalam waktu yang relatif dekat. Musk telah menetapkan jadwal target yang ambisius untuk Starship, seperti yang dilakukannya untuk sebagian besar proyeknya yang bervariasi.

Dia, mengatakan, Starship harus mulai meluncurkan orang ke Mars pada 2026. Bahkan dapat dilakukannya pada 2024. "Jika kita beruntung," katanya.

Pesawat luar angkasa ini lepas landas pada pukul 05.25 waktu setempat. Pesawat setinggi 165 kaki (50 meter) itu tampak terbang dengan baik, mematikan tiga mesin Raptornya secara berurutan seperti yang direncanakan, mencapai ketinggian target sekitar 6,2 mil (10 kilometer).

Kemudian melakukan pembalikan horizontal yang kompleks seperti yang akan dilakukan selama operasi, untuk masuk kembali ke atmosfer Bumi.

Mencapai puncak penerbangannya, pesawat ruang angkasa kemudian melayang sesaat di udara, mematikan mesinnya dan mengeksekusi manuver "belly-flop" yang direncanakan untuk turun hidung ke bawah di bawah kontrol aerodinamis kembali ke bumi.

Baca juga: Menlu Retno Marsudi Pimpin Kerja Sama Vaksin Multilateral COVAX-AMC EG

Masalah muncul ketika Starship, setelah membalik hidungnya ke atas lagi untuk memulai urutan pendaratan terakhir, mencoba menyalakan kembali pendorong Raptor-nya hanya untuk memiliki salah satu dari mereka gagal bekerja. Roket jatuh dengan cepat ke tanah dalam bola api.

Sayangnya SpaceX Starship SN9 tidak berhasil memperlambat dirinya sendiri atau terbang vertikal untuk mendarat. Kendaraan itu menghantam lokasi touchdown dengan keras sekitar 6,5 menit setelah lepas landas.

Kemudian meledak dalam bola api besar seperti pendahulunya, prototipe SN8 dengan tiga mesin, pada 9 Desember 2020 lalu.

"Sekali lagi, kami baru saja mengerjakan pendaratan itu sedikit," kata insinyur integrasi utama SpaceX, John Insprucker saat siaran web peluncuran SpaceX.

"Kami mendapat banyak data bagus, dan tujuan utama -untuk mendemonstrasikan kendali kendaraan saat masuk kembali subsonik -tampak sangat bagus, dan kami akan mengambil banyak dari itu," kelitnya.

Roket Starship lengkap, yang akan berdiri setinggi 394 kaki (120 meter) ketika dikawinkan dengan booster tahap pertama yang super berat, adalah kendaraan peluncuran generasi berikutnya yang sepenuhnya dapat digunakan kembali - pusat ambisi Musk untuk membuat perjalanan ruang angkasa manusia lebih terjangkau dan rutin.

Lihat juga:
Menengok Sejarah Sahara Maroko, Apa Maksud Provokasi Polisario?
Ketua DPD RI LaNyalla Mattalitti Ucapkan Selamat Untuk Joe Biden Dan Kamala Harris
Pemberian Fasilitas GSP, Indonesia Bidik Ekspor ke AS Rp878 Triliun Hingga 2024
Tim JPL NASA Meluncurkan Helikopter Ingenuity di Planet Mars
Microsoft Membuat Opsi Kerja Jarak Jauh Menjadi Permanen

Editor: Rian

loading...

0 komentar:

Post a comment