Peneliti Identifikasi 50 Gen Tambahan untuk Warna Mata

Peneliti Identifikasi 50 Gen Tambahan untuk Warna Mata
Islustrasi. Sindrom langka menyebabkan mata manusia 'bersinar'. (iStock)

Forumpublik.com | Tim ilmuwan internasional telah mengidentifikasi 50 gen lagi untuk warna mata. Hal ini dilakukan dengan mengidentifikasi dari 124 asosiasi independen.

Dalam sebuah studi 12 halaman yang diterbitkan hari Kamis dalam jurnal peer-review Science Advances, para peneliti yang dipimpin oleh King's College London dan Erasmus University Medical Center Rotterdam meneliti analisis genetik hampir 195.000 orang dari 10 populasi di seluruh Eropa dan Asia.

"Kami tahu semua orang ini apakah mereka memiliki mata coklat, biru atau warna lainnya. Komputer mencari DNA mereka untuk area yang ada hubungannya dengan warna mata. Dengan cara ini, kami menemukan 61 gen yang terkait dengan warna mata, 50 di antaranya masih belum diketahui," Dr. Manfred Kayser dari Erasmus University Medical Center Rotterdam, mengatakan dalam sebuah artikel di situs web universitas.

"Banyak gen ada hubungannya dengan pigmentasi, tetapi kami juga menemukan gen yang mengatakan sesuatu tentang struktur dan pembentukan iris," tambah rekan penulis senior studi ini.

Baca juga: Anjing Penyelamat, Pemilik: ‘She Is My Hero’ Dia Menyelamatkan Saya Setelah Menderita Stroke


Sebuah studi asosiasi genetik menguji apakah urutan tertentu - seperti gen - memiliki keterlibatan dalam mengendalikan fenotipe sifat tertentu, jalur metabolisme, atau penyakit dengan membandingkan materi genetik, menurut Alam.

"Kami menemukan bukti untuk gen yang terlibat dalam pigmentasi melanin, tetapi kami juga menemukan asosiasi dengan gen yang terlibat dalam morfologi dan struktur iris," kata abstrak itu.

"Analisis lebih lanjut pada 1.636 peserta Asia dari dua populasi menunjukkan bahwa variasi pigmentasi iris pada orang Asia secara genetik mirip dengan orang Eropa, meskipun dengan ukuran efek yang lebih kecil."

Dalam istilah awam, para peneliti menemukan bahwa warna mata pada orang-orang yang asia dengan nuansa coklat yang berbeda secara genetik mirip dengan warna mata di Eropa mulai dari coklat gelap hingga biru muda.

Baca juga: Penelitian: Thapsigargin dari Tanaman Beracun Efektif jadi Obat COVID-19

Kelompok itu mengatakan temuan mereka secara kolektif menjelaskan 53,2% variasi warna mata menggunakan "polimorfisme nukleotida tunggal umum" atau SNP.

SNP adalah variasi pada satu posisi dalam urutan DNA di antara individu.

"Secara keseluruhan, hasil penelitian kami menunjukkan bahwa kompleksitas genetik warna mata manusia jauh melebihi pengetahuan dan harapan sebelumnya, menyoroti warna mata sebagai sifat manusia yang sangat kompleks secara genetik," tutup abstrak tersebut.

Dalam rilis yang menyertainya, King's College London mengatakan hasilnya akan membantu meningkatkan pemahaman dokter mata tentang penyakit mata seperti glaukoma pigmenter dan albinisme okular.

Mereka juga mencatat bahwa penelitian -- studi genetik terbesar dari jenisnya hingga saat ini -- dibangun berdasarkan penelitian sebelumnya di mana para ilmuwan telah mengidentifikasi selusin gen yang terkait dengan warna mata dan bahwa awalnya diyakini bahwa variasi warna mata hanya dikendalikan oleh beberapa gen dengan mata coklat yang dominan di atas mata biru.

"Temuan ini menarik karena mereka membawa kita ke langkah yang lebih dekat untuk memahami gen yang menyebabkan salah satu fitur paling mencolok dari wajah manusia, yang memiliki generasi mistis sepanjang sejarah kita," kata Dr. Pirro Hysi dari Kings College London, juga seorang penulis senior, dalam rilis.

"Ini akan meningkatkan pemahaman kita tentang banyak penyakit yang kita tahu dikaitkan dengan tingkat pigmentasi tertentu."

"Penelitian ini memberikan pengetahuan genetik yang diperlukan untuk meningkatkan prediksi warna mata dari DNA seperti yang telah diterapkan dalam studi antropologis dan forensik, tetapi dengan akurasi terbatas untuk warna mata non-coklat dan non-biru," kata Kayser kepada Kings College London.

Lihat juga:
Studi: Minum Kopi Membuat Anda Hidup Lebih Lama dan Turunkan Berat Badan Wanita
9 Manfaat Kesehatan Jahe yang Terbukti: Lawan Infeksi, Redakan Mual Hingga Cegah Alzheimer
9 Manfaat Kesehatan Jahe yang Terbukti: Lawan Infeksi, Redakan Mual Hingga Cegah Alzheimer
Makan Kentang Goreng, Bahaya Ini Mengintai Kesehatan Anda Hingga Perpendek Usia
Benarkah Minum Minyak Kayu Putih untuk Pengobatan COVID-19? Begini Faktanya

Editor: Manto


0 komentar:

Post a comment