Studi: Minum Kopi Membuat Anda Hidup Lebih Lama dan Turunkan Berat Badan Wanita

Studi: Minum Kopi Membuat Anda Hidup Lebih Lama dan Turunkan Berat Badan Wanita
Ilustrasi. Minum hingga 5 cangkir kopi sehari tidak memiliki bahaya jangka panjang dan bahkan dapat mengurangi risiko penyakit kronis, menurut ulasan beberapa studi tentang peminum kopi. (Foto: Getty©/msn)

Forumpublik.com | Studi Harvard T.H. Chan School of Public Health menganalisis data selama periode studi 10 tahun dari sekitar setengah juta orang Inggris dan menemukan bahwa semakin banyak orang kopi minum, semakin rendah risiko mereka meninggal. Minum delapan cangkir atau lebih per hari dikaitkan dengan risiko 14% lebih rendah dibandingkan dengan tidak minum kopi apa pun.

Orang yang minum hingga delapan cangkir kopi per hari mungkin sedikit menurunkan risiko kematian dini mereka dibandingkan dengan non-peminum, dan tampaknya tidak masalah apakah kopi berkafein atau decaf, diseduh atau instan.

"Ada banyak senyawa bermanfaat potensial dalam kopi," kata pakar nutrisi Edward Giovannucci, Profesor Nutrisi dan Epidemiologi di Harvard T.H. Chan School of Public Health, dalam artikel WBUR 2 Juli 2018, melansir dari laman hsph.harvard, Kamis (4/2/2021).

Ditambahkan Giovannucci, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, "Orang-orang memikirkan kafein, tetapi kemungkinan beberapa senyawa yang paling bermanfaat bukanlah kafein."

Studi ini menganalisis data dari sekitar setengah juta orang Inggris dan menemukan bahwa semakin banyak orang kopi minum, semakin rendah risiko mereka meninggal selama periode studi 10 tahun. Minum delapan cangkir atau lebih per hari dikaitkan dengan risiko 14% lebih rendah dibandingkan dengan tidak minum kopi apa pun.

Bukan hanya dari studi diatas, sebuah studi baru oleh para peneliti dari National Cancer Institute, negara bagian California baru saja menyatakan bahwa minum kopi karsinogen dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih rendah.

"Seperti sejumlah penelitian sebelumnya, kami mengamati bahwa minum kopi dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih rendah selama periode studi 10 tahun," kata Erikka Loftfield, seorang rekan peneliti di National Cancer Institute, mengutip dari laman Cape and Islands NPR Station.

Penelitian lain telah melihat apakah kopi memperpanjang atau memperpendek kehidupan, tetapi ini adalah studi pertama yang melihat seberapa cepat orang memetabolisme kopi untuk melihat apakah itu membuat perbedaan.

Tidak hanya tidak masalah apakah orang cepat atau lambat dalam memetabolisme kafein, bahkan tidak masalah apakah kopi memiliki kafein di dalamnya.

"Kopi Decaf tampaknya juga memiliki efek ini mengurangi risiko kematian dini," kata Loftfield.

Ada lebih dari seribu senyawa dalam kopi, dan kafein hanya salah satunya. Jadi itu akan mengambil penelitian lebih lanjut untuk menjepit apa mekanisme potensial ini mungkin, kata Loftfield.

Baca juga: 9 Manfaat Kesehatan Jahe yang Terbukti: Lawan Infeksi, Redakan Mual Hingga Cegah Alzheimer

Statistik dari UK Biobank memungkinkan para peneliti untuk melihat data 10 tahun dari 500.000 orang. Mereka dapat melihat bahwa satu cangkir kopi per hari terkait dengan penurunan delapan persen dalam risiko kematian.

Itu cukup signifikan hanya untuk satu cangkir sehari.

"Dan kemudian bagi orang-orang yang minum delapan cangkir atau lebih per hari, kami melihat risiko kematian 14 persen lebih rendah selama periode 10 tahun," kata Loftfield.

Itu tentu kabar baik mengenai kematian secara keseluruhan, tetapi bagaimana dengan risiko kanker dan konsumsi kopi?

Studi ini tidak melihat jumlah orang yang terkena kanker, tetapi memang melihat jumlah orang yang meninggal karena kanker.

"Kami juga melihat bahwa ada risiko kematian yang lebih rendah dari kanker apa pun," kata Loftfield. "Bagi mereka yang minum kopi, putusan California terkait dengan akrilamida, yang merupakan senyawa dalam kopi yang hasil dari pemanggangan."

Untuk bagiannya, Loftfield minum beberapa cangkir kopi sehari. Dia mengambil isyaratnya dari Pedoman Diet 2015 untuk orang Amerika, yang termasuk rekomendasi bahwa minum kopi moderat - sekitar tiga hingga lima cangkir per hari - bisa menjadi bagian dari diet sehat.

Bantu Turunkan Berat Badan Wanita

Bagi sebagian wanita terkadang terasa begitu sulit untuk mencapai berat badan yang ideal, yang terkadang dengan menjalankan diet ketat.

Buat kamu para kaum wanita penikmat kopi ada untungnya bila rutin minum kopi setiap hari, terlebih bila terbiasa mengonsumsi kopi hitam 2-3 cangkir per hari akan mempermudah penurunan berat badan.

Penelitian yang dilakukan Universitas Anglia Ruskin di Inggris menunjukkan, Wanita yang rutin meminum 2-3 cangkir kopi hitam per hari lebih mungkin memiliki sedikit lemak di tubuhnya.

Studi ini sudah dilakukan dalam jangka panjang sejak tahun 1960-an, dengan melibatkan 190 ribu perempuan Amerika, dengan rentang usia 20-69 tahun.

Penelitian ini juga dibantu oleh lembaga the National Health and Nutrition Examination Survey (NHANES) di Amerika Serikat.

Baca juga: Makan Kentang Goreng, Bahaya Ini Mengintai Kesehatan Anda Hingga Perpendek Usia

Hasil penelitian diterbitkan dalam The Journal Nutrition pada 3 Mei 2020 lalu, dengan judul penelitian "Regular Coffee Consumption Is Associated with Lower Regional Adiposity Measured by DXA among US Women."

Kategori responden yang dilakukan mulai dari yang tidak meminum kopi sama sekali, minum 0 hingga 0,25 gelas per hari, 0,25 hingga satu cangkir per hari, satu cangkir per hari, dua hingga tiga cangkir per hari, dan lebih dari empat cangkir per hari.

Peneliti juga melihat jumlah lemak perut dan berat badan mereka. Pada wanita yang mengonsumsi 2-3 cangkir kopi per hari lemak di tubuhnya berkurang 2,8 persen.

Selain itu, wanita berusia 20-44 tahun yang meminum 2-3 cangkir per hari memiliki tingkat obesitas 3,4 persen lebih rendah daripada yang tidak meminum kopi sama sekali. Tak hanya itu, perempuan berusia 45 dan 69 tahun yang minum lebih dari empat cangkir per hari, memiliki berat badan 4,1 persen lebih rendah.

Sebaliknya, manfaat kopi untuk menurunkan berat badan ini tak terlihat signifikan pengaruhnya terhadap laki-laki. Namun, laki-laki berusia 20-44 tahun yang meminum 2-3 cangkir kopi per hari memiliki lemak total 1,3 persen, dan 1,8 persen lemak perut yang lebih sedikit daripada mereka yang tak mengonsumsi minuman pahit ini sama sekali.

Salah seorang penelitinya yakni Dr. Lee Smith mengatakan, "penelitian kami menunjukkan bahwa mungkin kopi memiliki senyawa bioaktif.

"Selain kafein yang mengatur berat badan, dan berpotensi sebagai senyawa antiobesitas," seperti dikutip dari World of Buzz.

Lihat juga:
Benarkah Minum Minyak Kayu Putih untuk Pengobatan COVID-19? Begini Faktanya
Ketahui "Kaki Bengkak" di Karenakan Gagal Jantung, Berikut Ciri-cirinya
Berikut 8 Manfaat Zat Besi untuk Kesehatan dan Bagi Wanita Hamil
Sulit Bicara dan Lupa Merupakan Gejala Stroke yang Sering Tak Kita Sadari
Kenali, Salah Satu Penyakit Langka di Indonesia "Galaktosemia Tipe-1"

Editor: Rian

loading...

0 komentar:

Post a comment