Penelitian: Thapsigargin dari Tanaman Beracun Efektif jadi Obat COVID-19

Penelitian: Thapsigargin dari Tanaman Beracun Efektif jadi Obat COVID-19
Ilustrasi. Akademisi dari University of Nottingham Inggris, klaim Thapsigargin efektif melawan virus yang menyebabkan flu biasa, sakit pernapasan syncytial (RSV), influenza dan menyembuhkan penderita COVID-19. (Foto: Mufliha Noor/Technology Times)

Forumpublik.com | Thapsigargin, Obat pada kanker prostat dari tanaman beracun disebut sangat efektif menjadi obat COVID-19 dan juga dapat membantu di masa depan melawan pandemi virus corona lainnya. Thapsigargin sendiri berasal dari tanaman Thapsia Garganica yang mudah ditemukan di pantai Mediterania barat.

Akademisi dari University of Nottingham Inggris, mengklaim Thapsigargin sudah terbukti efektif melawan virus yang menyebabkan flu biasa, sakit pernapasan syncytial (RSV), dan influenza. Obat tersebut nantinya bisa diminum seperti pil, jika terbukti efektif menyembuhkan penderita COVID-19.

Para peneliti di University of Nottingham ini juga, menemukan bahwa Thapsigargin antivirus spektrum luas tidak hanya sangat efektif melawan COVID-19, tetapi juga terhadap virus corona flu biasa yang disebut virus sinkronisasi pernapasan dan influenza A, mengutip dari laman Eurekalert.org.

Baca juga: Studi: Minum Kopi Membuat Anda Hidup Lebih Lama dan Turunkan Berat Badan Wanita

"Sementara kami masih pada tahap awal penelitian tentang antivirus ini dan dampaknya terhadap bagaimana virus seperti COVID-19 dapat diobati, dan temuan ini sangat signifikan," kata Profesor Kin-Chow Chang, yang memimpin penelitian bersama dengan rekan-rekan di Badan Kesehatan Hewan dan Tumbuhan, Universitas Pertanian China dan Institut Pirbright.

"Pandemi saat ini menyoroti perlunya antivirus yang efektif untuk mengobati infeksi aktif, serta vaksin, untuk mencegah infeksi," katanya mengutip dari laman NYPost.com, Jumat (5/2/2021).

Baca juga: 9 Manfaat Kesehatan Jahe yang Terbukti: Lawan Infeksi, Redakan Mual Hingga Cegah Alzheimer

"Mengingat bahwa pandemi di masa depan cenderung berasal dari hewan, di mana penyebaran zoonosis hewan ke manusia dan terbalik (manusia ke hewan) terjadi, generasi baru antivirus, seperti thapsigargin, dapat memainkan peran kunci dalam pengendalian dan pengobatan infeksi virus penting pada manusia dan hewan," tambah Chang.

Para ilmuwan ini menemukan bahwa antivirus, dalam dosis kecil, memicu respons kekebalan "sangat efektif" terhadap tiga jenis utama virus pernapasan manusia, termasuk COVID-19.

Baca juga: Makan Kentang Goreng, Bahaya Ini Mengintai Kesehatan Anda Hingga Perpendek Usia

Menurut para peneliti ini juga, bahwa Thapsigargin, yang telah diuji pada kanker prostat, efektif melawan infeksi virus ketika digunakan sebelum atau selama infeksi aktif.

Ini mampu mencegah virus membuat salinan baru itu sendiri dalam sel setidaknya selama 48 jam setelah paparan 30 menit tunggal, menurut penelitian.

"Meskipun lebih banyak pengujian jelas diperlukan, temuan saat ini sangat menunjukkan bahwa thapsigargin dan turunannya menjanjikan perawatan antivirus melawan COVID-19 dan virus influenza, dan berpotensi untuk membela kita melawan pandemi Penyakit X berikutnya," kata Chang.

Lihat juga:
Benarkah Minum Minyak Kayu Putih untuk Pengobatan COVID-19? Begini Faktanya
Ketahui "Kaki Bengkak" di Karenakan Gagal Jantung, Berikut Ciri-cirinya
Berikut 8 Manfaat Zat Besi untuk Kesehatan dan Bagi Wanita Hamil
Sulit Bicara dan Lupa Merupakan Gejala Stroke yang Sering Tak Kita Sadari
Kenali, Salah Satu Penyakit Langka di Indonesia "Galaktosemia Tipe-1"

Editor: Rian

loading...

0 komentar:

Post a comment