Israel Gunakan Teknologi Anti Teror untuk Lawan Virus-Musuh yang tidak Kelihatan

Israel Gunakan Teknologi Anti Teror untuk Lawan Virus-Musuh yang tidak Kelihatan
Israeli Prime Minister Benjamin Netanyahu gestures as he delivers a speech at his Jerusalem office, regarding the new measures that will be taken to fight the coronavirus, March 14, 2020. (JTA/Gali Tibbon/AFP via Getty Images)

Jakarta - Forumpublik.com | Perdana Menteri Benjamin Netanyahu  mengatakan Israel berencana untuk menggunakan teknologi pelacakan anti-terorisme dan shutdown parsial ekonomi untuk meminimalkan risiko transmisi corona virus.

Pemantauan teknologi Cyber akan dikerahkan untuk menemukan orang yang telah berhubungan dengan mereka yang membawa virus, demikan Netanyahu mengatakan pada konferensi pers di Yerusalem, Sabtu (14/3/20).

Melansir dari Reuters, "Kami akan segera mulai menggunakan digital teknologi untuk memerang terorisme," kata Netanyahu.

Hal ini telah disampaikan pada dan meminta persetujuan Departemen Kehakiman karena tindakan tersebut dapat melanggar privasi pasien.

Pemerintah, dalam eskalasi tindakan pencegahan, Netanyahu juga telah mengumumkan bahwa Mal, Hotel, Restoran dan teater akan ditutup dari hari Minggu, dan mengatakan karyawan tidak boleh pergi ke tempat kerja mereka kecuali diperlukan.

"Namun layanan vital, Apotek, Supermarket dan Bank akan terus beroperasi," sebutnya.

Lanjut Netanyahu mengatakan itu bukan pilihan yang mudah untuk membuat dan menggambarkan virus sebagai "musuh tak terlihat yang harus ditempatkan." Dia mengatakan Israel akan mengikuti metode serupa yang digunakan oleh Taiwan.

"Dalam semua tahun saya sebagai Perdana Menteri saya menghindari menggunakan sarana ini di antara masyarakat sipil tetapi tidak ada pilihan," kata Netanyahu.

Pengumuman terbaru mengikuti serangkaian pembatasan yang semakin ketat yang diberlakukan oleh Israel untuk mengandung virus.

.Baca juga:

Dalam hal ini, The Shin Bet, Israel layanan keamanan domestik atau General Security Service - Pelayanan Keamanan Umum (GSS), menegaskan bahwa itu adalah memeriksa penggunaan teknologi kemampuan untuk melawan Virus Corona, atas permintaan Netanyahu dan Departemen Kesehatan.

Avner Pinchuk, pakar privasi dengan Asosiasi hak sipil di Israel, mengatakan bahwa kemampuan tersebut dapat mencakup Pelacakan Real-time dari ponsel orang yang terinfeksi untuk melihat pelanggaran karantina dan backtracking melalui meta-data untuk mencari tahu di mana mereka telah memiliki dan siapa mereka telah hubungi.

"Saya terganggu oleh pengumuman ini. Saya memahami bahwa kita berada dalam keadaan yang unik, tetapi tampaknya ini berpotensi seperti over-jangkauan. Banyak akan tergantung pada bagaimana intrusif ukuran baru, "kata Pinchuk.

The Shin Bet, bagaimanapun, mengatakan dalam pernyataannya bahwa penegakan karantina tidak di atas meja.

"Tidak ada niat menggunakan teknologi tersebut untuk penegakan atau pelacakan dalam konteks panduan isolasi," katanya.

Sebelumnya Militer Israel mengatakan pada hari Sabtu (14/3/20) bahwa mereka telah memerintahkan semua pasukan untuk kembali pada basis mereka pada Minggu pagi, dan bahwa prajurit tempur harus mempersiapkan untuk tinggal yang panjang tanpa cuti sampai sebulan.

Minggu lalu orang memasuki Israel diperintahkan untuk mengisolasi diri selama dua minggu dan sekolah telah ditutup. Puluhan ribu orang Israel saat ini dikarantina.

Kementerian Kesehatan Israel mengatakan 193 orang telah diuji positif, tanpa kematian. Banyak yang telah berada di penerbangan internasional dalam dua minggu terakhir. (Bbs)

Lihat juga:

Editor: Benny

loading...

0 komentar:

Post a comment