7 Manfaat Mengesankan Dari Menggabungkan Bawang Putih dan Jahe

7 Manfaat Mengesankan Dari Menggabungkan Bawang Putih dan Jahe
Ilustrasi.Manfaat dari menggabungkan bawang putih dan jahe untuk kesehatan. (Foto: Pexels/Stella Amaechi)

Forumpublik.com | Bawang putih dan jahe sama-sama terkenal dengan manfaat dan khasiatnya untuk kesehatan.

Beberapa dekade penelitian ilmiah telah menunjukkan bahwa bahan-bahan populer ini memiliki sifat anti-inflamasi dan antioksidan dan mungkin menawarkan beberapa perlindungan terhadap penyakit.

Menggabungkannya mungkin juga memiliki efek mempromosikan kesehatan. Anda bisa melakukan ini dengan mengkonsumsinya dalam hidangan seperti tumisan dan sup atau dengan mengambilnya dalam bentuk suplemen.

Melansir dari laman Healthline, Sabtu (10/7/2021), berikut ini manfaat dari menggabungkan bawang putih dan jahe untuk kesehatan.

1. Memberikan manfaat anti-inflamasi

Salah satu manfaat paling terkenal dari jahe dan bawang putih adalah kemampuan mereka untuk mengurangi peradangan.

Meskipun respons peradangan tubuh sangat penting untuk membuat anda tetap sehat, peradangan kronis terkait dengan perkembangan banyak penyakit, termasuk penyakit jantung dan kanker tertentu (1 Sumber Tepercaya). Bawang putih dan jahe mengandung senyawa tanaman anti-inflamasi yang kuat yang dapat membantu menghambat protein pro-inflamasi yang terkait dengan peradangan kronis.

Menariknya, berbagai persiapan bawang putih mengandung berbagai jenis senyawa organosulfur anti-inflamasi. Jahe juga sangat efektif ketika orang dengan radang sendi menggunakannya untuk mengurangi peradangan dan rasa sakit.

2. Dapat melindungi dari kerusakan sel

Stres oksidatif terjadi ketika ada kelebihan molekul yang disebut spesies oksigen reaktif (ROS) yang membanjiri pertahanan tubuh Anda.

Sistem pertahanan antioksidan tubuh termasuk enzim antioksidan, seperti superoksida dismutase dan glutathione peroxidase. Ini membantu menjaga tingkat ROS seimbang. Namun, ketika sistem ini kewalahan, stres oksidatif terjadi, yang menyebabkan kerusakan sel. Studi menunjukkan bahwa bawang putih dan jahe dapat membantu mengurangi penanda stres oksidatif, termasuk malondialdehyde senyawa yang sangat reaktif dan merusak.

Baca juga: Studi AAP: Tempat Tidur Lunak Menjadi Faktor Utama Kematian Bayi Mendadak

3. Dapat menguntungkan kesehatan kognitif

Secara teratur mengkonsumsi bawang putih dan jahe atau mengambil bawang putih dan suplemen jahe dapat membantu melindungi otak Anda dan meningkatkan kognisi.

Beberapa studi populasi menunjukkan bahwa mengkonsumsi bawang putih mungkin sangat membantu untuk melindungi terhadap gangguan kognitif pada populasi tertentu. Bawang putih dapat membantu melindungi terhadap peradangan sel saraf dan degenerasi.

Sebuah studi populasi tahun 2019 yang mencakup 27.437 orang Tionghoa yang lebih tua menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi bawang putih lebih sering lebih jarang mengalami gangguan kognitif. Mereka juga hidup lebih lama daripada mereka yang jarang mengonsumsi bawang putih.

Penelitian telah menunjukkan bahwa mengambil bubuk bawang putih dapat meningkatkan memori dan perhatian pada orang dewasa yang sehat. Bahwa mengonsumsi jahe dapat membantu mengurangi kerusakan otak, melindungi terhadap penyakit neurodegeneratif, dan meningkatkan kadar enzim antioksidan di otak.

4. Dapat mengurangi faktor risiko penyakit jantung

Mengutip dari laman ncbi.nlm.nih.gov, ada penelitian yang telah menunjukkan bahwa bawang putih dan jahe memiliki sifat pelindung jantung yang kuat dan dapat membantu mengurangi beberapa faktor risiko penyakit jantung termasuk tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, kadar gula darah tinggi.

Sebuah studi tahun 2017 termasuk 4.628 peserta menemukan bahwa mengkonsumsi 1 gram jahe setiap hari menurunkan risiko orang tekanan darah tinggi dan penyakit jantung koroner masing-masing sebesar 8% dan 13%. Suplemen jahe juga dapat membantu meningkatkan kontrol gula darah dan mengurangi kadar trigliserida, kolesterol total, dan penanda peradangan pada penderita diabetes. Ini signifikan karena penderita diabetes memiliki peningkatan risiko penyakit jantung.

Oleh karena itu, mengonsumsi bawang putih dan jahe secara teratur atau mengonsumsi bawang putih dan suplemen jahe dapat membantu anda meningkatkan kesehatan jantung.

Baca juga: Peneliti Identifikasi 50 Gen Tambahan untuk Warna Mata

5. Bermanfaat bagi mereka yang menderita diabetes

Bawang putih dan jahe dapat membantu mengurangi kadar gula darah dan meningkatkan penanda kesehatan lainnya pada penderita diabetes, terutama jika anda mengambilnya dalam bentuk suplemen.

Sebuah studi tahun 2020 pada 103 orang dengan diabetes tipe 2 memberi peserta 1,2 gram suplemen jahe setiap hari selama 90 hari. Mereka yang mengambilnya mengalami pengurangan gula darah yang lebih besar dan kadar kolesterol total daripada mereka yang mengambil plasebo. Bahwa mengambil suplemen jahe meningkatkan kolesterol HDL pelindung jantung (baik) dan mengurangi kadar dalam darah hemoglobin A1c (HbA1c).

Molekul ini adalah penanda kontrol gula darah jangka panjang, gula darah puasa, dan kolesterol LDL (buruk). Jadi, ketika berkurang, yang cenderung menunjukkan kesehatan Anda membaik. Suplemen bawang putih lebih efektif daripada perawatan plasebo pada mengurangi trigliserida, gula darah puasa, kolesterol total, kolesterol LDL (buruk), dan HbA1c pada penderita diabetes.

6. Potensi sifat anti kanker

Beberapa bukti menunjukkan bahwa diet yang kaya bawang putih dan jahe dapat membantu melindungi terhadap jenis kanker tertentu. Ini mungkin karena konsentrasi senyawa anti-inflamasi dan antioksidan yang membantu melindungi terhadap kerusakan sel.

Hasil dari studi populasi telah menyarankan bahwa orang yang mengonsumsi lebih banyak bawang putih dalam makanan mereka lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kanker kolorektal.

Sebuah studi tahun 2020 pada tahun 660 wanita Puerto Rico menemukan bahwa konsumsi bawang putih dan bawang merah yang tinggi dikaitkan dengan berkurangnya risiko kanker payudara.

Penelitian juga menemukan bahwa asupan bawang putih dikaitkan dengan berkurangnya risiko kanker paru-paru dan kanker lambung.

Banyak tabung uji dan studi hewan telah menemukan bahwa jahe memiliki efek antikanker terhadap beberapa jenis sel kanker, termasuk sel kanker pankreas, sel kanker prostat, sel kanker payudara.

7. Dapat meningkatkan respons kekebalan tubuh yang sehat

Bawang putih dan jahe memiliki sifat anti-inflamasi, antioksidan, antivirus, dan antimikroba yang ampuh. Dengan demikian, menambahkannya ke dalam diet Anda dapat membantu menjaga sistem kekebalan tubuh Anda tetap sehat.

Bawang putih mengandung senyawa, termasuk allicin dan diallyl sulfida, yang dapat membantu meningkatkan aktivitas sel kekebalan tubuh dan menghambat ekspresi protein inflamasi seperti interleukin 1 beta (IL-1β) dan TNF-α.

Jahe juga dapat membantu meningkatkan kesehatan kekebalan tubuh dengan menghambat sel-sel anda memproduksi protein yang meningkatkan peradangan, seperti TNF-α dan interleukin-8.

Sebuah studi tahun 2019 pada 70 orang dengan rheumatoid arthritis memberi peserta 1,5 gram bubuk jahe per hari selama 12 minggu. Studi ini menemukan bahwa bubuk jahe meningkatkan ekspresi gen yang membantu mencegah reaksi autoimun. Ini juga mengurangi ekspresi gen yang mempromosikan peradangan..

Bawang putih dan jahe menawarkan efek antivirus dan antibakteri yang kuat terhadap berbagai patogen, termasuk flu dan infeksi pernapasan. Selain itu, bahwa mengambil tua bawang putih ekstrak suplemen dapat membantu meningkatkan fungsi sel kekebalan tubuh dan mengurangi tingkat keparahan gejala pilek dan flu pada orang sehat.

Lihat juga:
Saran Peneliti: Makan Dengan Rasio Buah dan Sayuran ini, Dapat Membantu Hidup Lebih Lama
Anjing Penyelamat, Pemilik: ‘She Is My Hero’ Dia Menyelamatkan Saya Setelah Menderita Stroke
Studi: Minum Kopi Membuat Anda Hidup Lebih Lama dan Turunkan Berat Badan Wanita
9 Manfaat Kesehatan Jahe yang Terbukti: Lawan Infeksi, Redakan Mual Hingga Cegah Alzheimer
9 Manfaat Kesehatan Jahe yang Terbukti: Lawan Infeksi, Redakan Mual Hingga Cegah Alzheimer

Editor: Rianto


0 komentar:

Post a Comment